Tuesday, February 8, 2011

Real Stories from Egypt

Maidan At-Tahrir, perkarangan terpenting di ibukota Kaherah. Kelihatan Masjid Ibadur Rahman. Di sebelah kirinya bangunan melengkung, ikon (mercu tanda) medan tersebut dipanggil “Mujammak”. Protes aman tidak sepatutnya dibalas dengan peluru hidup. Namun sekiranya cara aman tidak dimengerti, Allah mengajar umat Islam hidup dengan kekuatan untuk memenangkan Kebenaran dengan ganjaran yang besar. (from inijalanku.wordpress.com)

assalamualaikum wbt.. skrg ni heboh di dada akhbar ttg krisis mesir kan.. ini adalah kisah benar seorg sisters kite yg ada di tempat kejadian. umat islam mmg umat terbaik kan?

sharing fr sisters....

Update 1

Dear Friends
Today I flew back to Cairo to join family and friends in this historic uprising againts Mubarak's despotic regime. A few of us on the plane found ourselves in tears just laying our eyes on Cairo as its lights appeared from the sky.
Many of my friends have been camping in Tahrir square all night, while others have been arrested and beaten and humilated.
Yet the determination and strength of everyone is like an earthquake that shook Mubarak's system.
On my way from the airport I passed by at least 10 security checks, including neighborhood watches from ordinary people who sat up all night ,set up fire to warm themselves in the cold and arming themselves with whatever weapons they could find againt thugs and secret riot police who try to terrorize and intimidate people.
I stayed up all night chatting with friends who have been going regularly to tahrir square, sharing stories upon which we cracked up laughing and stories whch made us shed tears.Two of them had just been released from secret police who caught them bringing much needed medical aid and cotton to injured protestors at the square.These were a group of 16-19 year old teenagers, yet this didnt stop the police from terrorizing and assaulting them.
Muhamad Haeikal one of the prominent Egyptian thinkers summarized the whole situation in one beautifull sentence " the ugliest of what is in Egypt tried brutally to kill what is most noble in it".
It was eye opening to all of us, especially the pro-democracy opposition activist like us, that while the world, then UN, the various Human development reports, were telling us how uneducated, poor, corrupt, violent and racist we are, it was amazing to see a humane, noble, conscious and aware people that is humbling to say at least. It is incredible to see how when our ruthless dictators loose their ground, a nobility and love for one own's country emerges.
A picture in the front page on one of the newspaper here was showing a picture of an army solider who was shedding tears beacuse he could not protect the proestors from the violent thugs. The picture is showing one of the protestors whiping away his tears.
Coptic Christians formed human chains around Muslims protecting them while they are performing their friday prayers.
The stories of heroism are incredible, this is the first time in our history we witness riot police being inspected by neighbourhood watch people.
A doctor was sharing, on the funny side, how an old man with more than 30 bones broken still insisted on coming to the square every day! He was begging the man not to return so he can give medical aid to others.
In the middle of all of this, Egyptians did not loose their sense of humor, people chanting and dancing in the millions " Mubarak went crazy' as the tanks stand behind them and try to terrorize them.
There were the stories of Azhar scholars and students joining the protestors in their cloaks , even though the only slogans they knew were from the times of resistance to the british colonial rule, people embraced them laughingly and warmly while carrying them on thier shoulders and chanting.
I will head to the Tahrir square in an hour. Please do share the updates with your contacts and media.

Update 2

Dear Friends,

Yesterday I went to Tahrir square with my whole family, Mom, dad and my two younger sisters.
As we approached the square we watched thousands marching towards the square, many of whom carried bags with food for protesters.We got down and marched with them till we reached a long queue of people who were getting inspected by regular youth before entering the square, to make sure no weapons or any harmful material. The military was there as well and checked our ID's.

That day in Tahrir we numbered to at least 2 Million. Just observing the scene there seemed as if everyone had an unspoken determination to resist Mubarak's" divide and conquer" strategy.
Sunday was announced as the day of "martyrs" in commemoration of all the protesters who fell since the start of the revolution.
We witnessed the Sunday Coptic Mass and the Muslim Prayer, with both Father and Sheikh sending prayers of blessings for the people's uprising, and people marching and chanting with the Cross and the Qur'an.
Women and girls were hand in hand with men and boys who volunteered to clean up the square and run the field hospital.

Perhaps one of the most telling scenes was the marriage ceremony ( niqah) in the middle of the square between two people who allegedly met during the protests. The whole crowd joined in prayers for them. When the new bride spoke she said: "This square has turned into my home and all of you became my family, I will not find a people more precious than all of you to share my marriage happiness with than you".

I never felt safer in a crowd of 2 Million people in my life than yesterday.Sexual harrassment turned sadly into a reality that accompanied any public gathering in Egypt. This is the same Egypt where today I could stand alone in the middle of a crowd with men passing behind and in front of me without having the slightest fear and not even a single gaze or inappropriate remark.
A young man who accidentally was pushed slightly against my sister turned around and was extremely apologetic. When a group of us young women stood together ,young men gradually started forming a chain around us to protect us, as the masses of people increased.

Abdel-Halim Kandil, a famous political activist and coordinator of the Kefaya political pro-democracy movement, spoke to the crowds yesterday about the process of change, and that as we demand the change of the system we must change as well.
This change is already happening....

As I'm writing you this update, one of the Satellite TV channels is now posting the picture one by one of each martyrer who were killed in cold blood by the regime of Mubarak,most of them 16 and 17 year old, the youngest being killed is a 10 year old boy with two bullets in his body.Rest in piece my brothers and sisters...


P.S: Please feel free to share my updates with my name to your contacts and on your blogs. Many thanks to your messages of support and solidarity and apologies for not being able to respond to each of them yet.

Saturday, February 5, 2011

“Al Wajibaat Aktsaru Minal Auqat.” (Kewajiban kita lebih banyak daripada waktu yang ada)

original dari: fb Pertubuhan IKRAM


Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Seberkas cahaya melintasi alam raya, umpama seorang musafir yang datang berkunjung, tiba-tiba pergi lagi dan meninggalkan tempat persinggahannya. Seperti itulah cebisan kisah seorang yang bernama Hasan Al Banna.

  1. Apakah yang dapat diambil oleh seberkas cahaya itu dari dunia persinggahannya?
  2. Apakah yang dapat ia perolehi dari alam raya ini?

Tidak ada!

Tapi apakah yang ditinggalkan oleh seberkas cahaya ini ketika ia datang berkunjung dengan segala kesucian dan keagungannya?

Sesungguhnya ia meninggalkan banyak perkara saat meletakkan cahaya itu dalam perasaannya dan bagi mereka yang telah disucikan dan dibersihkan olehnya.

Itulah bentuk peribadi Imam Hasan Al Banna. Ia tidak mengambil apapun untuk kepentingannya namun ia telah meninggalkan begitu banyak karya bagi seluruh manusia!

Adalah sesuatu yang penting bagi generasi sekarang untuk duduk sebentar dan diam sejenak :

  1. Mengenang peribadi Imam Hasan Al Banna yang sarat dengan keagungan ini.
  2. Menengok kembali cahaya yang ada di sisinya secara mendalam dan dengan penuh keikhlasan.
  3. Berusaha mengenali bagaimana :

a. Sebuah pasukan dibentuk dalam organisasi.

b. Jiwa mampu diluruskan.

c. Dakwah dapat meraih kemenangannya.

Sesungguhnya Imam Hasan Al Banna sangat mengetahui dengan baik dan mendalam rahsia di sebalik penyakit yang menimpa umat ini sebagaimana ia juga memahami dengan baik bahwa ubat dari segala penyakit yang menimpa tubuh umat ini, iaitu ‘ma’rifatullah’.

Ia memahami bahwa jiwa manusia ditimpa oleh kelemahan pada dua sisi yang membuatnya enggan berjihad di jalan Allah iaitu :

  1. Ketamakan.
  2. Ketakutan.

Andai sahaja manusia tahu bahwa Allah adalah Zat yang ditanganNyalah tergenggam rezeki dan kematian setiap manusia, niscaya ia tidak akan berpaling dari jalan yang telah ia lalui.

Alangkah indahnya kalimat yang ia ucapkan :

“Wahai saudaraku, sesungguhnya engkau menjadi ada dalam kehidupan dunia kerana dua perkara iaitu rezeki dan ajalmu. Namun, tidak seorangpun yang memiliki kekuasaan pada keduanya selain Allah. Oleh kerananya, janganlah kedua perkara itu menghalangimu untuk melakukan kebaikan!”

Betapa menarik ilustrasi yang ia sampaikan tentang ‘ma’rifatullah’ dan nilai-nilai yang dikandungnya dalam memperbaiki keadaan masyarakat dengan ucapannya :

“Ma’rifatullah adalah tongkat pengubah yang memindahkan seseorang dari satu keadaan kepada keadaan yang lain.”

Pada pandangannya, untuk melakukan perbaikan di tengah masyarakat sangat bergantung kepada perbaikan jiwa dan jiwa seseorang tidak akan menjadi baik selain dengan berma’rifah kepada Allah.

Inilah asas yang berdiri di atasnya aturan individu dan kelompok. Benarlah firman Allah swt :

“Dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaannya, sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.” (QS As Syams : 7 – 10)

Dalam diri Imam Hasan Al Banna, terdapat berbagai keistimewaan yang tidak dimiliki oleh manusia lainnya :

  1. Beliau adalah tokoh agama dan politik sekaligus.
  2. Pemimpin masa kini dengan kemulian fitrah dan ketinggian ruhnya.
  3. Memiliki keindahan jiwa.
  4. Menyerlah sebuah keperibadian yang mempesonakan.
  5. Ucapannya yang penuh daya tarikan.
  6. Mempunyai kekuatan fizikal yang menakjubkan.

Beliau adalah peribadi seorang manusia dengan segala kekuatan yang ia miliki. Kekuatan ruhaninya menyinari setiap hati yang gelap yang berhubungan dengannya dan arusnya menyalakan cahaya iman dalam jiwa setiap mu’min. Kekuatannya mampu menghidupkan cita-cita yang telah mati dalam diri orang-orang yang berputus asa.

Di sudut lain pula beliau adalah kekuatan ilmiah dengan ‘madrasah’ yang ia dirikan. Dengan ‘madrasah’ itu ia :

  1. Mencetak murid–murid yang handal.
  2. Memperbaharui keimanan.
  3. Melenyapkan segala keraguan.
  4. Mewariskan kekayaan abadi berupa manhaj dakwah dan ilmu pengetahuan.

Selaian itu beliau memiliki kekuatan kasih sayang yang melimpah ruah dalam sanubarinya serta sensitivitinya yang tinggi menyelimuti jiwanya. Ia akan turut bersedih atas derita yang dialami oleh saudara-saudara dan pengikut-pengikutnya walaupun mereka berusaha menyembunyikan dalam lubuk hati mereka.

Hatinya yang penuh dengan limpahan kasih saying itu didukung oleh daya ingatannya yang luar biasa. Ketika ‘jaulah’, beliau bertemu dengan seorang akh yang namanya dan nama anggota keluarganya masih ia ingat dengan sangat baik walaupun ia tidak menjumpainya dalam masa yang sudah agak lama. Ia betanya keadaannya satu per satu sekaligus menanyakan kesihatan mereka.

Imam Hasan Al Banna adalah tenaga besar dari sebuah hikmah, kecerdasan dan kepandaian yang sangat istimewa dalam seni kepimpinan dan politik.

Semangatnya yang besar adalah sebuah kekuatan yang seolah-olah mengandungi daya sihir sehinggakan tiada seorang pun yang duduk di sampingnya sehingga semangatnya yang tinggi akan menarik orang tersebut ke dalam lingkaran Islam.

Keperibadiannya yang melangit akan menarik pendengarnya kepada cahaya di kaki langit. Oleh kerana itu, dalam dirinya terpancar fitrah seorang mu’min sebagaimana yang digambarkan oleh Rasulullah saw :

“Apabila engkau melihatnya, niscaya itu akan menghantarkanmu untuk mengingati Allah.”

Itulah tabiat iman yang melekat dalam diri seorang mu’min sejati di mana ia akan nampak halus dan lembut dalam diri seorang perajurit.

Bagaimana pula apabila tabiat itu melekat dalam diri seorang pemimpin?

Bagiamanakah kiranya apabila ia seorang pemimpin yang istimewa dan sebuah peribadi imam yang cerdas dan bijaksana?

Sesungguhnya jejak yang ditinggalkan oleh Imam Hasan Al Banna akan termuat dalam buku yang sangat tebal. Itulah buku yang berisi bimbingan ruhani yang cemerlang. Semua itu akan menambah daya tarikan dan pesona yang memenuhi seluruh sisi kehidupannya.

Di atas semangatnya yang bergelora ada arus yang mengalir deras mampu mempengaruhi, memiliki daya dorong sementara ia tidak akan mundur dan cahaya itu telah menyelimuti seluruh wilayah Timur.

Ia memiliki arus yang terus mengalir dan mampu menghanyutkan segala yang ada di hadapannya tanpa ada satu kekuatanpun yang mampu membendungnya. Ia terus mengalir dan merasuk ke dalam jiwa setiap orang dengan halus, lembut dan sangat tenang sebagaimana aliran air yang tenang mengalir antara pergunungan dan lembah membawa kesuburan, kenikmatan dan menghilangkan dahaga mereka yang kehausan.

Begitulah keperibadian manusia yang agung, kebesaran peribadinya dibentuk oleh kesucian langit dan ketinggian nilai-nilai keteladanan bukan dari kecerdasan naluri manusia belaka atau kepandaian burung-burung nasar dan serigala. Keperibadian ynag tinggi ini juga tidak diperolehi dari ilmu pengetahuan akan tetapi semua itu berasal dari kehendak Allah yang diberi keistimewaan bagi hamba-hambaNya yang ia pilih untuk itu.

Ciri paling menonjol yang melekat dalam diri Imam Hasan Al Banna ialah semangat pergerakannya yang sedemikian kuat, daya dan kesungguhan kerjanya yang luar biasa mengalir dalam darahnya ke seluruh anggota tubuhnya.

Keperibadiannya yang menakjubkan dan unik itu umpama tenaga elektrik yang saling menyatu dan tidak padam oleh berbagai kesan material di luar dirinya. Ia sentiasa terjaga dan memiliki akal yang sentiasa bercahaya.

Imam Hasan Al Banna menulis cepat dalam lembaran catatan kehidupannya seakan-akan ia hendak mendahului putaran tata suria yang beredar pada orbitnya. Langkah kakinya adalah langkah kaki sebuah raksasa dan kesungguhannya adalah kesungguhan satu umat yang sempurna dan bukan kesungguhan satu individu yang memiliki keterbatasan.

Ia seakan-akan dapat mengetahui bahwa usia kehidupannya lebih pendek daripada usia dakwah ini untuk mencapai batas kesempurnaannya. Maka ia mengerahkan segala kemampuannya agar dakwah ini tetap hidup dengan membangun tiang-tiang kekuatannya dan membangun tembok besar yang kukuh yang dapat menjaganya. Ia juga menyiapkan sebanyak mungkin jumlah anggota dakwah dan bekalan yang mesti ia miliki.

Tatkala ia melihat bahwa masaalah yang dihadapi masyarakat jauh lebih besar dari waktunya yang tersedia dan kehidupannya yang teramat singkat, ia menjadikan kalimat ini sebagai syiar dakwahnya.

“Al Wajibaat Aktsaru Minal Auqat.” (Kewajiban kita lebih banyak daripada waktu yang ada)

Keunikan lain yang menonjol pada dirinya ialah beliau bergerak secara teratur dan lincah ketika melakukan sebuah pekerjaannya. Dengan cepat ia maju meraih bebanan dakwah dengan penuh kerinduan dan sukacita. Dari gerakan yang lincah dan teratur inilah, hasil besar dapat diraih. Bahkan ia dapat melaksanakannya dengan sangat teliti yang menghasilkan gerakan yang berterusan dengan hasil yang sangat tepat.

Dia adalah lampu dengan pancaran sinarnya yang agung dan sumbunya yang tidak pernah padam hingga ke titisan terakhir dari minyak yang ada dalam lampu itu benar-benar habis. Itulah Imam Hasan Al Banna yang mengorbankan dirinya demi tegaknya dakwah ini hingga titisan darahnya yang terakhir tumpah membasahi bumi seraya berucap, “Asyhadu alla Ilaha illallah, wa asyhadu anna Muhammadar Rasulullah.”

Cita-citanya berada jauh di atas kemampuan dirinya dan kemampuan lebih tinggi dari keletiham fizikalnya serta masa yang tersedia baginya. Hasratnya saling berlumba untuk melampaui batas kemampuan manusia. Karya besarnya yang sesuai untuk zaman ini telah menjadi kemuliaan bagi para wali lebih dari sekadar prestasi seorang anak manusia yang memiliki kecerdasan.

Beliau adalah peribadi yang beramal untuk dakwah ini seakan-akan hanya dialah seorang yang memperolehi bebanan dakwah itu. Kita mungkin akan bertanya, kekuatan apakah gerangannya yang dimiliki oleh lelaki ini sehingga ia mampu membawa di atas bahunya beban yang sangat besar dan berbagai masaalah berat? Ia menyatu dalam jiwa kita umpama menyatunya semerbak wangian bunga-bunga yang indah di taman.

Imam Hasan Al Banna juga memiliki ciri-ciri istimewa pada :

  1. Kemampuan daya ingatannya.
  2. Kecerdasannya.
  3. Kesabarannya.
  4. Ketawadhu’annya.
  5. Sifat pemaafnya.
  6. Firasatnya yang tajam.

Dari segi kehidupan lahiriah, beliau :

  1. Hanya menyantap makanan yang terhidang di hadapannya.
  2. Mengenakan pakaian yang sederhana.
  3. Menjalani kehidupannya dengan rezeki Allah sekadar cukup untuk memenuhi keperluannya.

Hatinya tidak pernah risau ketika ia perlu meninggalkan anak-anaknya untuk Allah walaupun tidak ada sesuatu pun yang ia tinggalkan bagi mereka.

Kesenangan dan kebahagiaan hatinya ialah tatkala ia berseru kepada manusia dengan kalimat Allah dan menyampaikan kepada mereka rahsia yang tersembunyi dalam dirinya dan tatkala kecemerlangan gagasan dan nilai-nilai luhur yang ia bawa menemui realitinya.

Dalam memyampaikan dakwahnya, beliau nyaris tidak ada istirehat bahkan terus bergerak dari pagi hingga ke petang hari. Jika beliau melakukan ‘jaulah’, sebahagian besar hari-harinya dilalui dengan perjalanan dakwah. Siang hari beliau gunakan untuk bermusafir dan ia tidak tidur pada malam hari kecuali sedikit.

Pada detik-detik akhir kehidupannya, seoarang ikhwan menasihatinya ketika ia melihatnya tidak tidur malam dan tidak juga memanfaatkan siang harinya untuk beristirehat.

Sahabat tersebut berkata :

“Wahai syeikh, sebaiknya engkau mengasihi dirimu dengan tidur dan beristirehat walau sejenak sahaja.”

Imam Hasan Al Banna menjawab :

“Esok, wahai sahabatku, aku akan beristirehat sangat lama dan menikmati tidur panjangku.”

Semoga kasih sayang Allah sentiasa tercurah bagi Imam Hasan Al Banna. Ia adalah peribadi yang muncul secara tiba-tiba dan tidak terduga di dunia ini.

Zaman sangat sukar melahirkan peribadi seperti itu. Ia sesungguhnya tidak mati bahkan hidup di sisi Tuhannya dan di hati para pengikutnya. Jejak dakwah dan kehidupannya tidak akan mati bahkan tetap hidup menempuh perjalanan panjang yang membentang di hadapannya. Mereka yang datang di belakangnya akan merasa sangat letih dan penat untuk mengikuti jejak langkahnya.

Ya Allah, kami memohon taufiq kepadaMu sebagaimana Engkau berikan kepada Imam Hasan Al Banna. Berilah ganjaran pahala kepada kami dengan kebaikan bagi Islam dan kaum muslimin. Kurniakanlah kepada kami ‘syahadah’ di jalanMu sebagaimana yang Engkau berikan kepada Imam Hasan Al Banna dan bangkitkanlah kami pada hari kiamat nanti bersama para Nabi, Shiddiqin, Shuhada’dan Solehin.

Ameen Ya Rabbal Alameen

Wan Ahmad Sanadi Wan Ali

Pengerusi JK Tarbiah IKRAM Shah Alam

"Ukhuwah Teras Kegemilangan"

"IKRAM Wadah Perjuangan"

Wednesday, January 26, 2011

Ukhwah pun ada virus ke?

Saya sedang membaca sebuah buku yang dirasakan bagus jika dapat dikongsi bersama. Sebenarnya dah lama ada 'softcopy'nya, tapi baru sekarang ada kesempatan nak baca. Tajuknya: Virus-virus Ukhuwah Pengarangnya: Abu 'Ashim Hisyam bin Abdul Qadir Uqdah Di sini adalah SEDIKIT mutiara-mutiara yang saya dapati daripada karya HEBAT ini!

1. Ukhuwah adalah suatu NIKMAT yang diberikan oleh Allah SWT kepada umat Islam. "Dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu kerana nikmat itu, sebagai orang-orang yang bersaudara." (Ali 'Imran 3: 103)

2. Ukhuwah dan pertautan hati tak akan terikat tanpa perkenan izin oleh Allah SWT, hatta jika manusia membelanjakan segenap hartanya sekalipun.

"Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (Al Anfal 8:63)

3. Ganjaran orang-orang yang berukhuwah dan mencintai kerana Allah sangat besar.

"Orang-orang yang saling mencintai demi keagungan-Ku akan diberikan padanya mimbar dari cahaya yang dicemburui oleh para Nabi dan syuhada.” (HR Ahmad)

4. Namun, Ukhuwah yang terbentuk itupun kadang-kadang 'bisa' TERUNGKAI tatkala diserang virus-virusnya! Baiklah, berikut adalah tips-tips untuk MEROSAKKAN ukhuwah yang dapati daripada buku tersebut (saya hanya senaraikan sebahagian);

  • Berbicaralah pada Saudaramu dengan Nada yang Tinggi dan Kasar "Dan lunakkanlah suaramu, sesungguhnya suara yang paling jelek adalah suara keledai" (Luqman 31: 19)

  • Jangan Mendengar dan Jangan Menghargai Pendapatnya 'Atha' (ulama Salaf) pernah mengatakan; "Ada orang yang memberitahuku tentang suatu hadith, padahal aku telah mengetahuinya sebelum dia dilahirkan lagi, namun kesopanannya mendorongku untuk tetap mendengarnya hingga selesai."

  • Selalulah Berbantahan dengannya walaupun Sekecil-kecil Perkara "Tiada kaum yang menjadi sesat setelah mendapat petunjuk kecuali kerana mereka suka saling berbantah-bantahan. " (HR Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Majah)

  • Kritiklah dengan Keras Sehingga Perasaannya Terluka. Dr Abdullah Al Kathir pernah menceritakan; "Semua orang menyukai siapa saja yang memperbetulkan kesalahannya tanpa melukai perasaannya." Seorang pensyarah sedang mempersiapkan bahan ceramah yang akan disampaikan di dalam sebuah forum. Namun, bahan yang berhasil disusun olehnya terlalu panjang dan 'detail' sehingga mungkin akan membosankan para pendengar. Dia pun meminta penilaian isterinya, "Bagaimana pendapatmu mengenai bahan ceramah ini?" Dengan penuh bijak si isteri menjawab: "Bahan ceramah ini lebih layak dan sangat baik jika menjadi artikel untuk sebuah majalah ilmiah yang mengkaji tema-tema spesifik." Isterinya secara berhikmah, mengkritik bahan itu terlalu panjang...

  • Tegurlah Kesalahannya di Depan Orang Lain (Lagi ramai lagi BAGUS!) Imam Syafi'i pernah bersyair, Nasihatilah diriku di kala aku sendiri Jangan kau nasihati aku di tengah keramaian Kerana nasihat di hadapan umum Adalah sebahagian dari penghinaan Yang tidak suka aku mendengarnya Jika engkau enggan dan tetap melanggar kata-kataku Maka jangan menyesal jika aku enggan menurutimu

  • Perbanyakkan 'Negative Thinking' kepadanya dan Jangan Maafkan Kesalahannya Fudhail bin 'Iyadh berkata, "Siapa mencari sahabat tanpa cacat, nescaya sepanjang hidupnya tidak mendapat sahabat." Hasan bin Wahb berkata: "Di antara hak-hak ukhuwah adalah memaafkan kesalahan sahabat dan terbuka atas segala kekurangannya."

  • Jika ada Aib atau Rahsia yang Diketahui, Maka Sebarkanlah kepada Orang Ramai "Jika seseorang diberitahu oleh sahabatnya mengenai suatu hal, lalu ia pergi, maka hal tersebut telah menjadi amanah (rahsia yang mesti dijaga) baginya." (HR Daud, Tirmidzi dan Ahmad)

  • Mudahlah Untuk Berprangsangka yang Bukan-bukan Tentang Dirinya "Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa" (Al Hujurat 49:12) Umar Al Khattab pernah berkata, "Janganlah berprasangka terhadap setiap ucapan yang keluar dari lisan saudaramu kecuali dengan prasangka yang baik, selama kamu masih mendapatkan celah kebaikan dalam ucapannya itu."

sumber sepenuhnya dari: http://www.halaqah-online.com

Thursday, January 13, 2011

hijrah KK

not many people get this chance. i truly believe that i am the chosen one by Allah and i am thankful to be here, in Pulau Gaya. yes i am. thank you Allah ;)
here a few notes written in fb:

dpt naik bot hari2 pagi dan ptg sambil berzikir fikir. dlm perjalanan ke sekolah, melihatkan langit dan lautan terbentang luas, disusuli deruan ombak, banjaran gunung kiri dan kanan pandangan, serta kicauan burung. mereka tidak henti2 menjalankan amanah yg diberikan Allah. subhanallah.

ku sedar bahawa kerjaku belum selesai selagi masih dipinjam nyawa di bumi ini. untuk mengajak makhluk bernama manusia mengEsakan hanya Allah yang Satu smata2.

inginku mengajak kita semua agar beriman kepada satu ayat Allah ini, as saff ayat 1. "Apa yang ada di langit dan bumi bertasbih kepada Allah, dan Dialah Yang Maha Perkasa, Mahabijaksana".

segala yang ada di langit dan bumi semuanya bertasbih kpd Allah melainkan satu golongan makhluk sahaja iaitu manusia.ayuh, jgn kita lupa, kerja kita belum selesai...

Ya Allah jgnlah Engkau turunkan bala kepada kami kerana kami sedang berusaha Ya Allah, maka semakin besar dugaan yang kami terima, Kau kuatkanlah iman kami agar kami tidak tersalah langkah dan tersasar matlamat. Allahumma amin.

Tuesday, August 10, 2010

Manusia Lay-Car

Alkisah suatu cerite...

Pada tahun 2020, dikala Malaysia sudah mempunyai teknologi robot yg canggih, terdapat seorang engineer robot yg ingin mencipta satu robot yg paling power skali di dunia. Dia membayangkan akan mencipta satu robot yg boleh menandingi kehebatan robot Asimo yg bercap HONDA yang mampu menari-nari mengikut rentak muzik.

Maka dibuatlah robot itu seteliti mungkin, daripada sekecil-kecil sel hinggalah sebesar-besar organ-organ robot itu dibuat sangatlah teliti. setelah selesai bahagian pembuatan robot itu, kini tibalah masa untuk robot itu diprogramkan. Antara programming yg dibuat ke dalam cpu robot itu.

Nama: MAN-u-SIA Lay-Car


1. cucuk plug 3 pin 13 ampere di suis2 utk Makan Letrik.
2. if 1. is accomplished : pusing-pusing bazirkan letrik utk cari suis utk cucuk plug
3. ulang 1 dan 2 sampai mati.

maka MAN-u-SIA Lay-Car itu pun menjalankan kerja yg diprogramkan dalam otaknya itu.

cucuk, jalan, cucuk, jalan, cucuk, jalan. Cucuk utk charge bateri dan jalan utk cari tempat lain utk charge balik. Begitulah kehidupan robot itu utk 64 tahun, 8 bulan, 16 hari, 13 jam, 35 minit, 43 saat.

Pada saat yang berikutnya, wayar-wayar dalam badan robot MAN-u-Sia Lay-Car pun rosak akibat penggunaan yang berterusan tanpa menservisnya selalu.

Maka tamatlah riwayat MAN-u-Sia Lay-Car tanpa menyumbang apa pun untuk kemaslahatan sejagat. Dia juga gagal untuk mengalahkan Asimo yang mampu menari-nari mengikut rentak muzik nashid jiwang.

Penjelasan :

1) CPU – mindset manusia

2) kerja (1) = makan/bekerja

3) kerja (2) = kitaran hidup Robot yg membosankan = kitaran hidup manusia yang tiada matlamat

4) Siapa robot tuh? = Manusia leka


Sedar tak sedar, kadangkala kitelah sebenarnya watak yang diceritakan di atas... Hari2 yg kite lalui adalah hari2 yang same, dan berulang.... tanpa kita sedari...

Setiap hari, rutin kite adalah bangun pagi, pergi kerja, balik rumah makan, dan apabila penat kita akan tidur. Begitulah menjelang esoknye... Bile weekend, nak released tension, bawa family atau kawan2 keluar berjalan, shopping2.... pergi melancong... tak pun, tengok tv kat rumah...

Betul tak?

Kalau student pulak, hari2 kite adalah kuliah, assigment, homework, tutotial, tesis, test, dan bile akhir sem, final exam, dan lepas tu tunggu result. Begitulah rutin kite setiap hari, setiap minggu, setiap bulan, bahkan setiap semester....

Pernah tak kite terfikir, ape tujuan Allah ciptakan kite kat dunia ni?

Firman Allah:

"...Ketahuilah bahawa kehidupan dunia itu hanyalah senda gurau, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlomba dalam kekayaan dan anak keturunan, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani, kemudian (tanaman) itu menjadi kering dan kamu melihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur..."

Al-Hadid : 20

Hitunglah kesyukuranmu, bukan kesukaranmu....


ummi Intan,
kak Nur copy paste note ummi tersayang tuk dikongsi ya...
sayang ummi
sayang akhwat semua!!!


dipetik dari fb Kak Liza sayang untuk blog shi yg dah tebal habuknye. huuu..jzkk sis