Monday, December 8, 2008

Dari ALLAH kita datang, kepadaNya kita pasti pulang


hari Jumaat petang, sedang ku berehat di bilik, baru sahaja balik dari Fateh, ayah ku menelefon bertanyakan ibu ku. ku katakan ibuku ke Shah Alam untuk mengambil watikah pelantikan DG52 pengetua. ayahku mengatakan bahawa anak sepupuku, Hanina sedang berada di ICU Hospital Seremban. sesudah Maghrib, kami bertiga bertolak ke Seremban malam itu juga. sampai di Hospital Tuanku Jaafar sudah jam 10 malam. security guard di sana tidak memberi kebenaran kepada kami untuk naik ke ICU. dengan izin Allah dan usaha ayah, kami dapat juga naik. sambil tunggu di luar, mak bersembang dengan sepupuku yang tiba lebih awal. dalam 15 minit kemudian, Bang Mat dan Kak Na keluar berpelukan dan sudah lemah longlai. mereka menggelengkan kepala, menunjukkan Nina sudah tiada. tika itu, terus ku dan ibuku memeluk Kak Na manakala Bang Mat ditenangkan oleh sepupu lelakiku, Bang We. ku dapat lihat adik2 Nina, Fakri (14 tahun) dan Fahmi (7 tahun)pun menangis. Kakak mereka sudah tiada. sedang Fauzan si kecil berumur 1 tahun lebih juga menangis walaupun dia masih kecil. hiba..sedih...itu yang dapat ku ceritakan. nurse datang dan memberi kebenaran kepada waris lain untuk melihat Nina sebelum mereka mencabut tiub. kami bertiga masuk ke dalam. sungguh, Nina tidak seperti Nina yang ku kenal. wajahnya lain sangat. tangannya bengkak, badannya kurus sekali. pilu melihatnya. ku ciumnya di dahi sementara ibuku menutup matanya dan mengajar mengucap. masih lagi menggunakan life support machine, sememangnya Nina sudah meninggal pada jam 9.30 malam lagi. doktor mengesahkan Nina meninggal kerana penyakit tibi. sedangkan kami tahu bahawa memang Nina pernah mengalami penyakit tibi waktu usianya 14 tahun tapi sudah baik. ujian darah yang dilakukan hampir sebulan lalu tidak mendapat resultnya kerana pihak hospital terlepas pandang. sebenarnya Nina menderita akibat kuman yang bersarang di dalam hati dan paru-parunya. lama juga ingin menenangkan Bang Mat. selepas masing2 membuat keputusan ingin membawa balik jenazah ke Kedah, kami bersiap sedia dengan prosedur untuk keluarkan arwah Nina dari hospital. ku menemani Kak Na dan anak2 nya balik ke PD untuk mengambil pakaian. syukur alhamdulillah, memandangkan Bang Mat ialah seorang polis dan dikenali baik, segalanya diuruskan oleh polis. Van jenazah polis dibawa ke surau IPK untuk memandikan, mengkafankan dan untuk solat jenazah. di kampung sudah bersedia proses pengebumian sahaja. ketika dikafankan, siapa yang melihat Fahmi pasti akan menangis. Fahmi menangis tersedu2 tiada henti. Kakak dah takde, kakak dah takde katanya. lebih kurang pukul 3pagi, van jenazah bertolak ke Kedah. kami sekeluarga balik dulu ke rumah dan siap packing barang. pukul 5 pagi kami bertolak balik Kedah. dalam pukul 10 pagi, kami tiba di kampung. tidak mengambil masa yang lama, proses pengebumian dilakukan. Nina dilahirkan di kampung itu, maka dikebumikan juga di tempat lahirnya. majlis tahlil dijalankan selepas Isya'di surau.

Hanina bt Mohd Hanif, gadis berusia 17 tahun, anak sulung dan satu2nya anak dan cucu perempuan. bersekolah di SMKA Pedas, best students di sekolahnya, baru sahaja selesai SPM, mendapat 10A 2B dalam trial SPM, gadis yang pendiam dan perahsia, cita2 ingin menjadi doktor pakar bedah, menjadi harapan keluarga. gadis yang sangat taat pada perintah Allah, perintah ibu bapa, menutup aurat sepenuhnya, baik dan disayangi oleh kawan2 dan ustaz ustazah, lemah lembut orangnya. ku mendengar cerita dari ibu dan ayahnya, sebenarnya dia sudah sakit lama, tapi diam kerana tidak mahu menyusahkan kedua ibu bapanya, masih bertahan tidak mahu ke hospital kerana enggan mengambil SPM di wad. sesudah habis last paper, terus Nina dibawa masuk ke wad Hospital PD kemudian dipindahkan ke Hospital Seremban dan masuk ICU. pasti result SPM nye flying colours. itulah kenangan yang akan Nina tinggalkan untuk ibu bapanya. sudah lama sangat kami tidak beraya bersama dan berjumpa dengannya memandangkan ayahnya seorang polis dan susah untuk memohon cuti. hari kematiannya itu sebenarnya hari ayahnya mendapat cuti untuk balik raya haji. yang pasti, Nina sudah selamat kembali ke pangkuan Ilahi, kita pula bagaimana? yang pergi tetap akan pergi, kita yang masih hidup harus redha dan teruskan kehidupan. adakah kita sudah bersedia menghadapi detik kematian? Al Fatihah...

Detik Kematian - Inteam


Tertulis kematian
Pada suratan kehidupan
Namun hanya ALLAH yang tahu
Bilakah ajal bakal bertamu
Detiknya menghampiri
Tanpa petanda yang menanti
Bila tiba saatnya nanti
Tak siapa dapat melarikan diri

Itu hakikat dan kepastian
Hadirnya tidak pernah kita alukan
Tua dan muda, miskin dan kaya
Semua insan pasti melaluinya

Sakit dirasa tidak terkata
Tika dipisahkan jiwa dari jasadnya
Hanya amalan bisa redakan
Bebanan derita di ambang kematian

Denyutan nadi akhirnya terhenti
Bersama nafas yang tak terhela lagi
Kerana jiwa meninggalkan pergi
Pulang kembali untuk menghadap Ilahi

Dari ALLAH kita datang,
KepadaNya kita pasti pulang

Detiknya pasti tiba
Adakah kita bersedia?



:: arwah Hanina bersama ibunya ketika family gathering di rumahku tahun lepas, satu2nya gambar Nina yang ku ada dalam simpananku ::

Ya Ilahi, jika hidup baik untukku, maka Kau hidupkanlah daku, jika mati baik untukku, maka Kau matikanlah daku..Ameen.

4 comments:

Anonymous said...

takziah buat shi..selaku keluarga...
smoga dtmptkn di kalangan mereka yg briman...insyaAllah...

-lia-

sHi sYaHirAH HaNiM iDRiS said...

syukran lia..insyaAllah.

Hafiz said...

Salamun 'alaik
Not long before, my biggest fear was loosing one or both of my parents. However, after it happened 2 years ago, I realised that it shudnt be my biggest fear since in any way, it will happen, nothing can stop it. On the other hand, our biggest fear shud be the jahannam where we still can avoid it if we obey Allah's commands insyaAllah now until we die. Hope this might be useful for someone if not everyone. Wassalam.

sHi sYaHirAH HaNiM iDRiS said...

waalaikumussalam wbt,
true..totally true. u already had gone through this once. me..not yet losing one of my parent or both. yup, whatever it is, this will happpen whether we like it or not. redha and tawakkal to Allah. jazakallahu khayr for the reminder. Jahannam will be the biggest fear for everyone.