Saturday, November 22, 2008

Rehlah @ Bukit Cerakah


kami seramai 8 orang (Intan, Naz, Azwa, Salwa, Kak Liza, Gee, Ummu, sHi) bertolak ke Bukit Cerakah dari UM lebih kurang dalam pukul 10 stgh pagi. singgah sekejap di Fakulti Pendidikan mengambil Wawa. sambil berada di atas jalan, kami mulakan tazkirah ringkas. setiap seorang memberi apa-apa tazkirah untuk dikongsi bersama. ku menceritakan tentang kisah sahabat Nabi iaitu Salman Al-Farisi. begitu berkesan di hati sHi. bagaimana dari beragama Majusi bertukar ke agama Kristian dan akhirnya mendapat sinar islam. sampai di sana, kami breakfast bersama dengan makanan yang dibawa, nasi lemak + daging burger + dadih + roti. kami menaiki shuttle bus ke Taman Cendawan. di sana, kami menaiki loteng kayu yang tinggi dan membuat halaqah. subhanallah, cantiknya pemandangan alam dari atas. dengan awan dan langit yang cerah, tasik di depan kami dan alam sekeliling yang menghijau. kami mula membuka tafsir yang dibawa untuk melihat ayat-ayat Allah:

Firman Allah:
Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal. (iaitu) orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), "Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia, Maha Suci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka.
(Ali-Imran 3:130-131)



benar, ini tujuan kami berehlah di sini. bukan lagi ke sini untuk saje suka2, lepaskan tension, gathering dan reunion dan sebagainya. Allah mengizinkan kami di sini adalah untuk melihat kebesaran Allah untuk mengingatiNya walaupun dalam keadaan duduk, berdiri atau berbaring. dan Allah tidak menjadikan alam ini sia-sia. semuanya adalah untuk manusia. jika manusia tiada, maka tiadalah alam ini. kita sebenarnya mempunyai hubungan yang sangat rapat dengan alam. alam ini diciptakan untuk kita, manusia. bila di Hari Kiamat kelak, bila manusia tiada maka alam pun turut tiada. Allah sudah pun bertanya pada gunung dan tanah, sanggupkah mereka menjadi khalifah di bumi. semuanya tidak sanggup. sebab itu tanggungjawab berat ini dipikul oleh manusia.


kami berjalan pula ke rumah 4 musim. winter season. ha ummu, next year nak fly ke UK, kira ummu dah pas dah boleh g sana. hehehe.. kami berjalan pula ke surau untuk menunaikan kewajipan solat. sampai di sana, hujan lebat. maka kami duduk di sana agak lama hingga pukul 3. ada hikmahnya, kami sempat bertadabbur surah Ar-Rahman, surah favourite Kak Liza. antara ayat-ayat yang berkesan di hati kami ialah:

Firman Allah:
Dan tegakkanlah keseimbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi keseimbangan itu.
(Ar-Rahman 55:9)


manusia dan alam ini perlu seimbang, alam sekeliling kita tidak pernah lupa untuk bertasbih memuji Allah. manusia juga sepatutnya begitu. tapi apa yang terjadi sekarang, manusia tidak memuji Allah seperti mana alam memujiNya. maka kehidupan masa kini tidak lagi seimbang. sedih..sangat sedih.

Firman Allah:
Apa yang di langit dan di bumi selalu meminta kepadaNya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan.
(Ar-Rahman 55:29)


siapalah kita, manusia yang sangat kerdil. namun jangan putus2 untuk berdoa kepadaNya kerana Allah sentiasa sibuk untuk mematikan, menghidupan, memelihara, memberi rezeki dan lain-lain kepada seluruh makhluk ciptaanNya. Allah sentiasa sibuk, Allah akan memakbulkan doa yang kita pohon. Jika kita ingat padaNya maka Dia pun akan ingat pada kita. reflect semula diri kita, jika kita kata kita sibuk, 24 jam yang diberi tidak cukup, tak sempat untuk melakukan ibadah lebih, tak sempat ke majlis ilmu, lihatlah Pencipta, tidak pernah lengang waktuNya.

Firman Allah:
Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan.
(Ar-Rahman 55:32)

berulang kali ayat ini diulangi oleh Allah. betapa Allah meminta kita melihat segala nikmat yang diberi olehNya supaya kita bersyukur dan menghargai. betapa banyaknya nikmat dunia yang diberikan, apatah lagi di syurga kelak. perlu juga kita menilai samada yang kita dapat ini ialah nikmat atau istidraj. samada nikmat yang diberi itu membuatkan kita semakin dekat pada Allah atau semakin jauh dengan Allah. sentiasalah bersyukur setiap detik atas segala nikmat yang diberi.



sampai di 4th, kami solat asar dan makan bersama. ku mengikut mereka bermalam di Fateh dengan membawa segala barang yang sangat banyak untuk terus pulang ke rumah keesokan harinya. afwan ye semua, terpaksa tolong sHi angkat barang yang banyak tu. singgah pula sekejap di IPBA untuk mengambil barang Ummu dan solat Maghrib di sana. penuh la kereta unser tu. tambah pulak dengan hamster 10 ekor ( 6 ekor Ummu punye, 4 ekor sHi punye) dalam kereta. huhuuu...

*jazakillah intan, sampai stay up wat video tu. best sgt. hehe.. jazakillah gak buat kak liza sbb mengedit gamba dan letak ayat di bwh ini yg mmg berkesan sgt di hati.

Biar kabus menjadi kalbu hati...
Datang bukan untuk bersaja...
Haus mencari Mardhotillah...
Menjalin ukhwah fisabilillah...
Dalam mendambakan cinta Allah


2 comments:

Anonymous said...

cikgu liza,
lain kali blh la i join pulak ea..
:)

sHi sYaHirAH HaNiM iDRiS said...

salam, uhuhu...ni bukan cikgu liza..ni cikgu shi..huhu

anyway, bleh2 silekan insyaAllah =)